Bima Arya Pastikan Penyaluran Logistik Berjalan Lancar

Bima Arya Pastikan Penyaluran Logistik Berjalan Lancar

 

Bima Arya Pastikan Penyaluran Logistik Berjalan Lancar

Walikota Bogor Bima Arya

Walikota Bogor Bima Arya meninjau Posko Bencana Terpadu di area ex PT IMMI, Cipaku, Bogor Selatan, Sabtu (8/12/2018). Datang bersama sang istri Yane Ardian, kehadiran mereka untuk memastikan penyaluran logistik dan makanan untuk warga layak dan terdistribusikan dengan baik.

Bima tampak melihat kondisi sudut demi sudut posko terpadu tersebut. Di sana, ia melihat berbagai kesiapan tim mulai dari BPBD, Tagana, PMI, TNI/Polri dan relawan lainnya. Termasuk memantau ketersediaan makanan untuk warga terdampak bencana.

“Kemarin saya minta untuk didirikan segera Posko Bencana dan dapur umum agar bisa segera bisa melayani para korban bencana dan relawan. Alhamdulillah sudah mulai berjalan,” ungkap Bima.

Saat ini, kata Bima

Relawan di Posko Cipaku sedang memasak untuk 1.020 warga dengan menu nasi, mie, telur, abon, ayam dan lain sebagainya. “Tadi saya cek, saya cicipi juga karena standarnya harus baik ya untuk para pengungsi. Dapur umum ini terus akan beroperasi sampai situasi membaik,” jelasnya.

Selain logistik

Pemkot Bogor dibantu pihak Universitas Indonesia (UI) tengah berupaya untuk memulihkan trauma untuk para korban, khususnya anak-anak. Ada sebanyak 60 orang yang diterjunkan dari UI untuk membantu memulihkan trauma korban bencana.

“Kita mobilisasi bantuan dari seluruh warga bogor untuk membantu meringankan beban para korban. Untuk penerangan saya sudah bertemu dan berkoordinasi dengan pihak PLN dan semoga bisa dipercepat untuk pemulihan listrik. Untuk trauma healing sendiri sudah ada bantuan dari Universitas Indonesia dengan menerjunkan sebanyak 60 orang untuk membantu memulihkan trauma warga yang terdampak khususnya anak-anak,” bebernya.

Pemulihan Pasca Bencana

Bima Arya juga mengaku telah berkomunikasi dengan Gubernur Jawa Barat untuk mengajukan bantuan. Menurut data terakhir, kata dia, ada sebanyak 1.697 rumah yang mengalami kerusakan akibat bencana puting beliung.

“Kemarin sudah surati Pak Gubernur menyampaikan permohonan berdasarkan data terakhir ada 1.697 rumah yang rusak. Kategori rusak berat 40 persen dan sisanya rusak menengah serta ringan,” kata dia. contoh report text singkat tentang hewan

Bima mengestimasi total biaya kebutuhan untuk pemulihan bencana akibat angin puting beliung ini sebesar Rp 15 miliar. Angka tersebut juga sudah dimasukan dalam surat permohonan bantuan kepada Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

“Total kita kalkulasikan kebutuhan untuk biaya perbaikan itu Rp 15 miliar. Kita ajukan kepada Provinsi dan tadi malam saya sudah bertemu dengan Pak Gubernur menyampaikan permohonan dan beliau akan segera memproses itu. Tetapi kita juga belum tahu berapa angkanya yang di acc,” tutur dia.

Selain anggaran dari Provinsi, Bima juga telah menyiapkan anggaran sebesar Rp 5 miliar yang dianggarkan oleh APBD Kota Bogor melalui pos Belanja Tidak Terduga (BTT) dan Bansos. “Dari APBD Kota Bogor juga ada, Insya Allah sekitar Rp 5 miliar kami siapkan,” tuturnya.

Dilokasi yang sama

Camat Bogor Selatan Sujatmiko menambahkan, saat ini kebutuhan untuk para korban sudah lengkap dan berada di Posko Induk yang berada di atas lahan Eks PT IMMI, Cipaku. Untuk kebutuhan pangan serta logistik para korban pihaknya akan menyalurkannya langsung melalui para koordinator yang tersebar di empat Kelurahan terdampak bencana.

“Posko terpadu sudah lengkap, ada dapur umum tentunya bisa memfasilitasi warga yang butuh makanan dan kebutuhan lainnya. Untuk menu makanan sendiri terdiri dari Nasi, Mie, Telor, Ayam dan jenis makanan lainnya. Stok pangan saat ini cukup untuk satu minggu kedepan, sesuai dengan kedaruratan bencana,” tambahnya.

Menurut Sujatmiko, khusus di wilayah Kecamatan Bogor Selatan sendiri terdata total ada sebanyak 1.325 rumah yang rusak akibat bencana angin puting beliung ini. “Untuk kebutuhan balita dan jompo sendiri saat ini tengah diupayakan. Untuk wilayah selatan saja total rumah yang terdampak ada sebanyak 1.325 rumah yang rusak akibat bencana puting beliung ini,” pungkasnya.