Tamponade Jantung Dan Efusi Pleura

Tamponade Jantung Dan Efusi Pleura

Tamponade Jantung Dan Efusi Pleura

Biasanya tamponade jantung lebih sering terjadi sebagai akibat invasi langsung keganasan paru ataupun esophagus. Sedangkan metastase hematogen biasanya berasal dari keganasan paru, payudara, limfoma, leukemia, melanoma ataupun sarkoma. Lebih jarang lagi berasal dari keganasan G.I tract. Komplikasi radiasi didaerah toraks, juga dapat menimbulkan tamponade jantung (“post-radiation pericarditis”).

Efusi pleura juga merupakan kedaruratan yang sering muncul pada penderita dengan keganasan (10%), dan harus mendapatkan perhatian yang serius. Pada wanita efusi pleura sering dijumpai pada keganasan payudara, ovarium, uterus dan serviks. Efusi pleura terjadi sebagai akibat meningkatnya permeabilitas kapiler, naiknya tekanan hidrostatis, hipoalbuminemia, gangguan drainaie lymfe akibat obstruksi oleh tumor, reaksi inflamasi akibat tumor dsb.

Gejala dan tanda yang muncul tergantung dari derajat efusi tersebut dan kausanya.

 Gejala dan Tanda Klinis.

Efusi Pleura.

          Sebagian penderita (25 %) tanpa gejala dan tanda.

          50-90% pasien dengan keganasan primer atau metastatik pada pleura akan datang dengan efusi pleura.

          90% akan datang dengan efusi lebih dari 500 ml, dan 30% bilateral.

          Sesak napas, batuk, nyeri toraks merupakan gejala utama.

          Takipnea, ekspansi toraks yang terbatas, redup pada perkusi, turunnya fremitus suara, deviasi trakea dll, merupakan tanda yang dapat dijumpai.

Efusi Percardia.

          Batuk, sesak napas, nyeri toraks, ortopnea, palpitasi, anxietas / gelisah, pusing, fatique.

          Distensi vena jugular (eksterna), pembengkakan gambaran jantung, suara jantung terdengar lemah dan jauh, aritmia, “pericardiac friction rubs”.

 Diagnosa.

Efusi Pleura :

          Klinis, fisik diagnostik yang baik.

          Radiologi : tumpulnya sinus phrenico-costalis (AP atau lateral foto), perselubungan hemitoraks, atau bilateral, mediastinal shifting.

          Sitologi cairan pleura.

          Lab/ biokimia cairan pleura : CEA dll.

          Torkcosintesis : diagnostik dan terapeutik.

          Biopsi pleura.

          Toracoskopi.

          Toracotomi diagnostik.

Efusi Percardium.

          Klinis, fisik diagnostik yang baik.

          Radiologi : perubahan “contour” dari jantung, “water – bottle heart”.

          C.T scan

          Ekokardiografi.

          EKG.

          Pericardiosentesis : Sitologis, terapeutik.

Terapi.

Pada prinsipnya bersifat paliatif, dengan prognosa rata- rata buruk.


Baca Juga :